my map

https://www.google.co.id/maps/@-7.5532988,110.7662994,189m/data=!3m1!1e3!4m2!5m1!1b1?hl=id

Monday, March 12, 2007

Bu…kalau “panas”, mbok berteduh disana saja..!!

Di pagi yang sejuk, jam 8.00 pagi Puskesmas telah buka. Petugas atau staf telah memenuhi kuorum yaitu separoh lebih satu dari staf sudah datang. Biasanya dokternya datang belakangan. Sehingga tidak hanya pasien, staf puskesmas harus rela dengan perasaan suka maupun tidak suka, meski sebenarnya banyak yang tidak suka.

Pasien-pasien itu berdatangan. Mula-mula satu dua orang, lalu bergerombol dan jadilah suasana Puskesmas menjadi riuh bagaikan pasar. Namun “pasar” disini bukan pasar pada umumnya. Suasana pasar memang ramai, tetapi suasana hati, tidak diselimuti dengan perasaan khawatir, suasana serba gembira terutama bagi penjual yang dagangannya laris. Walaupun ada perkecualian bagi penjual yang pembelinya datang senin-kamis alias jarang atau sepi dan tidak laku.

Namun “pasar” di Puskesmas ini suasana bertolak belakang seratus delapan puluh derajat perbedaannya, semua diliputi suasana gundah, khawatir, dilanda perasaan tidak nyaman, kenikmatan tercerabut baik sementara maupun ada yang permanen, dan mungkin sebagian besar dilingkupi perasaan harap-harap cemas menunggu “vonis” dari dokter atau perawat, yang mempengaruhi perjalanan hidup selanjutnya. Karenanya pasien dalam bahasa Inggris Patient artinya sabar.

Pepatah mengatakan “lain ladang lain belalang” artinya setiap orang, setiap tempat mempunyai ciri-ciri khas yang berbeda-beda. Tampaknya pepatah ini bersifat universal dan berlaku pula untuk keadaan dalam “pasar” di Puskesmas. Orang-orang yang berada di sana, datang dengan masalah yang berbeda-beda. Ada yang sakitnya pusing, ada yang sakitnya “kesel-kesel” [bahasa jawa artinya capek atau pegel linu] dan masuk angin. Konon karena kebanyakan orang yang datang sakitnya PUSing, KESel dan MASuk angin inilah singkatan puskesmas diambil. Walaupun kenyataannya sakitnya beragam, ada yang sakit gigi, ada yang sakit bisulan [abses], congekan [otitis media akut supuratif maupun serosa], ada yang sakit biduran, ada yang sakit psikosis atau schizophren alias tidak normal daya nilai terhadap realitas yang dihadapi, ada yang sakit panuan, ada yang sakit tenggorokan dan ada pula yang sakitnya tidak bisa tidur semalaman.

Daya tahan dan daya banting orang terhadap sakit yang diderita dan suasana menunggu pun beragam antara satu pasien dengan pasien yang lain. ada yang sangat sabar, hingga bersedia didahului dua atau tiga orang sakit sesudahnya, ada yang sabarnya dalam batas normal; yaitu karena terpaksa harus antri dan terpaksa harus sabar menanti, namun demikian ada juga yang tidak sabaran mintanya didahulukan. Kata orang, namanya juga anaknya orang banyak, banyak karakter yang tak terduga.

Salah satu jenis pasien yang tipenya tidak sabaran, yaitu bernama bu Sutarmi [bukan nama sesungguhnya]. Dan memang karena sakitnya membuat ia jadi tak tahan dengan ketidaknyamanan yang sangat, apalagi kalau dilihat pasien-pasien yang datang sebelumnya relatif lebih sehat dibandingkan dirinya. Karena yang ia derita adalah sakit panas atau demam tinggi, maka di sela-sela petugas yang tergopoh-gopoh mencari kartu catatan medis pasien yang datang, bu Sutarmi berteriak dengan agak lantang,

bu badan kulo panas, kulo nyuwun dipun dhisikaken [bu, berhubung badan saya terasa panas, saya ingin antrean saya di dahulukan].”

Petugas atau staf catatan medis pun menimpali dengan kata-kata yang tidak kalah sengit

“bu..kalau panjenengan [anda] panas, berteduh di sana saja bu”

sambil menuding ke arah teras Puskesmas berkata dengan nada suara yang agak tinggi pula.

Karena kata-kata itu terdengar lucu, maka banyak staf yang ikut tertawa, walaupun sebagian sambil ditahan-tahan ketawanya biar tidak menyinggung perasaan pasien. Namun isyarat-isyarat dari wajah itu tidak dapat disembunyikan, bu Sutarmi bisa menangkapnya. Hatinya tambah dongkol dan tidak habis pikir.

“Saya ini kan orang sakit, badan tidak enak begini, demam, kepala pusing pula, malah diketawain dan dikerjain”

pikirnya dalam hati dengan jengkel dan marah. Karena kesabarannya juga ada batasnya maka meluncurlah kata-kata yang deras dan bernada tinggi,

“Bu, Mbak, Mas dan Pak,…Pasien juga manusia, punya rasa punya hati dan punya harga diri!”

“Hargai dong perasaan saya!!”

Seluruh staf yang melihat dan mendengar: ??!!..!?

25 comments:

NiLA Obsidian said...

hahahaha.....
kebayang, punya pasien antri kayak bu sutarmi 10 org saja, tuh puskesmas berubah jadi arena latihan tinju....hehehe

jt said...

hehe tadi saya juga baru jadi pasien yang ndak pasien. lh wong dokter jadwalnya jam 10 kok baru datang jam 11. ya ngomel saya.. :)

Nieke,, said...

whoops, ini bukan pengalaman probadi khan om doc.? hihiii.. xP

Nieke,, said...

ralat => pribadi* .. saking seriusnya mbaca sampe salah nulis.. hehe x)

iway said...

ibunya candil kali tuh?????

cah_jogja said...

gw termasuk orang yang paling sebel kalo berobat ke puskesmas....

tapi ya gimana lagi....wong itu yang paling deket dgn rumah saya....

yang paling menyebalkan dari puskesmas....yaitu puskesmas nya buka jam 8, dokter dateng jam 11 dan pulang jam 12....trus yang ngantri puanjang bangeeet...

trus kalo saya dapet antrian paling belakang....dokter nya pasti meriksa dengan cemberut...yang capek lah....yang dah laper lah....pokoknya buanyak banget alasan nya....pokok nya nyebelin....

mungkin saya kudu juga kayak bu sutarmi ini.....pasien khan juga manusia, dok?

Yusuf Alam Romadhon said...

Buat Nila :
ha ha ha ada2 saja mbak... nanti Chris Jon latihannya pindah ke puskesmas
Buat Jt :
sebenarnya ini otokritik ya coz yang nulis dokternya sendiri...
Buat Nieke :
Ini pengalaman istri saya saat PTT di sebuah Puskesmas...
Buat Iway :
Inilah mas salah satu realitas Puskesmas kita tersayang...
Buat Cah Jogja :
Mudah2an postingan ini dibaca oleh para staf puskesmas... ini adalah cermin...

Anisa said...

Kasihan deh bu Sutarmi, dah sakit ditambahin sakit hati juga..Tapi kebanyakan memang biasanya petugas yg ada di puskesmas/rumah sakit pemerintah di Indonesia itu kethus banget..jadi sebel kalo inget peristiwa saat saya melahirkan... masak saya dikira gak punya suami...
Untung dokternya baik banget.

Mashuri said...

Wujud empathy dokter ada kalanya tidak sama dengan kebanyakan orang. Kalo tidak, berdrum-drum air mata pasti tertumpah dihadapan pasien. Misalnya, keluarga yang sedang menghadapi seorang yang dicintainya menghadapi sakaratul maut. Kalo dokternya ikutan melankolik, wah berabe...*Membaur nangis bersama keluarga pasien dunk...*

Kadang-kadang empati dokter bisa dalam bentuk diamnya mendengarkan keluhan pasien...

My Alter said...

he he he...kasihan ibu sutarmi..:(
Tapi terus terang kalo saya berada di TKP pasti ikutan tertawa dok...:)

venus said...

mas, sekedar masukan, di desa saya sana, saya sering marah dan misuh2 dalam hati. di puskesmas, kalo ada yg dateng berobat pake 'kartu miskin' 9 eh opo sih jenenge? ). yg namanya petugas administrasi sampe perawat..ya ampuuuun judesnyaaaaa... masa pasien dibentak2 ? ini true story. maaf, nothing personal. gak heran kalo kemudian ada guyonan 'orang miskin dilarang sakit'. sedih kan, mas dokter?

vivi said...

hahauahahaha perawatnya lucu patientnya luguuuu :)

mpokb said...

wah, repot juga yak. apalagi kalo yg sakit demam lebih dari satu orang. tetangga saya juga ada yg buka praktik dokter, tapi kalo ada kasus begitu, biasanya pasien lain nggak keberatan diduluin..

muthe said...

harusnya si perawat juga bilang, "kan saya juga manusia bu!!" begitu...jangan mau kalah sama pasien...hehehhe

pyuriko said...

Repot yaa menanganin pasein sprt itu, bener2 harus ekstra sabar... ^_^

Kang Kombor said...

Oalahh.... Puskesmas itu ternyata singkatan dari itu tohh...

Kalau ada kolam, mungkin ibu itu juga disuruh berendam ya, Pak Dokter.

GrapZ said...

pasiennya lagi sensitif heheh...untung dokternya g ikut2an sensitif :)

Yusuf Alam Romadhon said...

buat Anisa
wah kasian deh... disangka Nonya... nona yang sudah seperti nyonya... he he he
buat bang Mashuri..
Memang dok.. empati butuh energi ekstra dan niat yang kuat... jadi berangkat kerja ke puskesmas harus dalam keadaan yang benar2 fresh
buat My Alter
iya... ini adalah kisah nyata... yang menyakitkan tapi benar-benar lucu... untuk diceritakan..
Buat Venus
iya memang kenyataan yang menyedihkan.. sepertinya harus diganti staf yang baru dan masih muda.. kepala Puskesmasnya saja sering pusing dibuatnya..
untuk Vivi
iya Vi...kenyataan yang lutju tapi ... mengharu biruuuu..
buat Mpok B
iya Mpok harusnya memang begitu... tapi... gimana ya..
buat Muthe..
he he he jugaaa..
Buat Pyuriko
Iya Iko... harus ekstra sabar... tapi kenyataannya kondisi para staf puskesmas itu memprihatinkan... mungkin tekan hidup yang mereka alami begitu berat kali... sehingga ruang kesabarannya sudah demikian sempit..
Buat Kang Kombor
Iya kang disuruh berendam aja ya.. he he he
Buat Grapz..
perlu desensitisasi kaleee...

Ely said...

tidak semua pasien seberani seperti Bu Sutarmi ya Mas, protes langsung begitu, jadi salut juga sama beliau !

DenaDena said...

Mesakke tenan Bu Sutarmi, lorone malah dobel, plus loro ati hahaha

dewi pras said...

kasian banget bu Sutarmi.. mudah2an ngga terjadi di puskesmas-puskesmas yang laen :)

artja said...

ternyata di puskesmas juga banyak hal-hal yang bisa bikin tertawa ya? kirain serius dan tegang mulu.

Yusuf Alam Romadhon said...

Buat Ely
Iya... rasionya katanya orang pemasaran 1 : 50an orang harusnya ini jadi umpan balik yang luar biasa bagus..
Buat DenaDena
Iyo mesakke tenan...
Buat Dewi Pras..
Mudah2an tidak terjadi ya mbak..
buat Mas Artja
Iya begitulah banyak hal lucunya...

maya said...

udah ga enak badan malah dibikin tambah dongkol sama staf puskesmasnya wah benar2 pelayanan buat pasien yang tidak memuaskan ya

Yusuf Alam Romadhon said...

buat maya
ya begitulah.. banyak hal yang harus diperbaiki oleh sistem layanan kesehatan di Indonesia...

Kebersamaan yang Indah Kita

Daisypath Anniversary Years Ticker

hanya bisa mengucapkan...

zwani.com myspace graphic comments