my map

https://www.google.co.id/maps/@-7.5532988,110.7662994,189m/data=!3m1!1e3!4m2!5m1!1b1?hl=id

Wednesday, April 4, 2007

Buka bajunya…!

Pagi itu, mbah Joyo Kakung, seorang warga desa KertoSaras, membulatkan tekad untuk datang ke Puskesmas.

Semalaman beliau tidak bisa tidur. Bagaimana bisa tidur, sebentar-sebentar perut mules, harus segera dikeluarkan ke belakang.

Terhitung sudah lebih dari 10 kali beliau harus menjalani siklus

mules--> ke WC --> kamar tidur --> minum oralit buatan sendiri --> mules --> dan seterusnya kembali ke awal.

Menjelang pagi hari, siklus itu bertambah adanya mual dan muntah.

Pagi itu, segala macam rasa tidak enak berkumpul di badan mbah Joyo Kakung.

Lemes, perut sebah, mual, mules, badan meriang kedinginan, linu-linu di sendi, pandangan mata berkunang-kunang, sudah sangat capek, ingin tidur, tapi rasa itu segera lenyap tergantikan dengan rasa-rasa tidak enak lain yang bersatu padu membuatnya seperti kata pepatah “sudah jatuh tertimpa tangga pula”.

Hari itu, benar-benar hari berat buat mbah Joyo. Ujian kesabaran terbesar dan tidak ada bandingannya. Ditambah harus ikut antrean menunggu panggilan untuk diperiksa dan nanti antre pula mengambil obat. Payah, bertambah payah dan semakin payah.

Yang menderita, sebenarnya bukan mbah Joyo kakung saja, seisi rumah ikut dan wajib pula merasakan kesakitan dan kesusahannya. Istrinya jelas, orang yang sekamar, masa cuek, jelas tidak. Minimal kalau tipenya cuek, terganggu tidurnya. Kalau tidak cuek, ikut membuatkan oralit, mem-blonyohi [mengolesi] seluruh badan mbah Joyo kakung dengan minyak kayu putih. Menanya-nanyain “Gimana Pak?” “Masih mules Pak?”, meminta minum oralit dengan lembut “Ayo Pak diminum oralitnya” dan memohon untuk bisa mengolesi badannya dengan minyak kayu putih dengan rasa kasih sayang “Diolesin pakek minyak kayu putih ya Pak”.

Menantu dan anaknya yang kebetulan tinggal serumah, juga ikut-ikutan “sakit”. Minimal terganggu tidurnya, hingga yang care, menawarin mengajak mbah Joyo Kakung “dibawa ke rumah sakit ya mbah Kakung?” “dari pada nanti opname, mendingan sekarang saja periksanya…nggih” “biar saya antar”. Sedangkan cucunya, kalau peristiwa ini terjadi saat episode tidurnya REM [rapid eye movement], bisa terbangun, tetapi kalau tidurnya pas fase tidur dalam, biasanya cuek terus tidur, dan tidak tahu apa yang terjadi.

Mbah Joyo Kakung memilih bertahan tidak mau dibawa kemana-mana. Ia berpikir

“Kalau ke rumah sakit mahal”

sambil meringis menahan nyeri mulesnya, kemudian melanjutkannya

“apalagi klinik sebelah itu”

“besok pagi saja ke Puskesmas”

“mbah masih kuat koq”

serentetan kata-kata untuk menjawab ajakan anak dan menantunya yang tinggal serumah. Mbah Joyo tahu kondisi keuangan anak dan menantunya, apalagi sekarang beliau sendiri juga minim keadaan keuangannya.

Akhirnya, tibalah saatnya detak jarum jam menunjukkan angka delapan pagi. Sebuah penantian yang terasa puaaanjaaaang. Penantian malam yang panjang menuju pagi hari. Sehat itu membuat waktu jadi terasa pendek.

Mengikuti prosedur di Puskesmas,

mendaftar --> membayar karcis pendaftaran --> menukar kartu dengan catatan medik di ruang pendaftaran --> mengantrikan kartu catatan medik di poliklinik --> kemudian menunggu panggilan.

Sebuah usaha perjuangan sendiri, di tengah-tengah ketidaknyamanan yang memuncak. Walaupun pekerjaan mbah Joyo Kakung hanya duduk, tetap saja namanya orang sakit itu tidak mengenakkan.

Tibalah giliran mbah Joyo Kakung diperiksa, ada sedikit perasaan lega.

Berjumpa dengan bu Mantri, gemuk, setengah baya, kaca mata tebal, rambut ikal tetapi orangnya dingin, kaku, tidak se-flexible dengan rambutnya yang mengombak lemas. Suara yang mengurai deras dari bibirnya lantang, tegas dan keras laksana tentara yang gagah berani dan tidak mengenal ampun pada lawan-lawannya.

Memang di dunia ini, segala sesuatunya sudah dibuat ukuran-ukurannya sendiri. Suara keras, lantang dan tegas akan tepat bila diterapkan di lapangan pertentaraan. Tetapi tidak tepat untuk perpasienan.

“buka bajunya…!” perintah bu Tarti kepada mbah Joyo Kakung

“nggih…bu” jawab mbah Joyo Kakung dengan kesabarannya yang sudah menuju ambang peregangan maksimal.

“nich untuk ambil obat!” suara lantang, keras dan tegas, dengan ekspresi wajah dingin, kembali meluncur dari bibir bu Tarti, tanpa peduli dengan kepayahan yang dialami mbah Joyo Kakung.

“sudah sana ke apotek!” lanjutnya kembali, dengan sedikit gemas, karena mbah Joyo Kakung tidak segera beranjak dari tempat duduknya.

“?#>…” tanpa banyak pikir, segera mbah Joyo Kakung segera beranjak keluar, menyerahkan kertas resep kepada istrinya agar mengantrikannya di apotek.

“mantri macam apa ini”

“mantri koq seperti tentara”

“galak dan serem”

“saya ini pasien bukan prajurit!”

namun sayangnya diungkapkan hanya dalam hati untuk mengata-ngatai perilaku bu Tarti ketika memeriksanya. “Pasien Juga Manusia”

UDaH keJaTuHAn bAu PulA

27 comments:

mashuri said...

rutinitas pekerjaan kadang membuat petugas kesehatan berada pada titik kejenuhan......

kalo udah begini mungkin perlu refreshing.

kalo emang ternyata "tabiat", wah berarti harus agak di geser posisinya ke 'bagian pendaftaran' atau ke 'loket obat'.

Kayaknya bagian itu memerlukan orang yang berkarakter seperti itu...he...he...

Yusuf Alam Romadhon said...

MAsalahNya seringkali yang bersangkutan... ga mau di geser.. malah bikin "keRUsuHan" eMang SuSAH jaDI kePAla PusKESmas

de said...

jadi pingin liat tampangnya he..he..

langit said...

kurangnya kesadaran,sgala apa yg kita punya,apa yg kita mampu,dan apa bisa kita berikanpun semua hanya titipan

iway said...

mantrinya hebat lho, cuman nyuruh buka baju langsung dikasih resep :D
besok-besok bisa telpon aja ya, ga usah ke puskesmas

Anisa said...

Baru jadi mantri saja mentang2 kayak gitu, bagaimana kalo jadi dokter...?(Gak mungkin donk....)
Sepertinya kejadian seperti itu sering dialami masyarakat kecil, tak hanya mbah kakung Joyo.Dan anehnya, dokter2 yang adapun sabar, tanpa bisa melakukan apa2 thdp anak buahnya. Apakah ini bukan satu tanggung jawab dokter untuk memperbaiki SDM dalam hal pelayanan (khususnya di puskesmas/rumah sakit daerah, dokter mempunyai wewenang penuh sebagai kepala puskesmas).

Disini pasien bener2 dilayani, sampe kadang2 sungkan. Bagaimana tidak lha wong sebelum masuk ke ruang dokter itu perawat menanyakan satu persatu keluhan pasien dengan duduk " ndoprok/duduk di bawah" tempat duduk pasien.
Kapankah Indonesia mempunyai pelayanan yang baik terhadap masyarakat kecil, macam saya dan mbah kakung Joyo ?

dani iswara said...

apa ya mau saudaranya dibegitukan jg..
melas..

Yusuf Alam Romadhon said...

buat De
pengen liyat tampang siapa ya...
Buat Langit..
ini kasus nyata... dan ga bisa dirubah karakter orangnya.. nunggu dia pensiun aja..
buat mas Iway..
Iya ya mas... ditelpun bila perlu disms aja..
Buat Anisa..
Wah luar biasa ya di Jepang...mudah2an ada tempat bercermin..
Buat bang dokter Dani..
harusnya ada empati gitu ya...

Nieke,, said...

umbbb... iya neyh.. jadi inget beberapa waktu lalu waktu memeriksakan skoliosis saya, saya "kebagian" dokter tua yg udah kakek2 yg rada galak gitu.. malah dia kayanya terkesan suka meremehkan penyakit. ini bukan keluhan saya aja sih, pasien2 yglain jg bilang gitu..

trus pindah ke dokter lain, dokter muda gitu. pas disuru buka baju, jelas saya agak gimanaaaa gitu. hehe. trus dia lgsg ngomong gini, "berilah keleluasaan bagi dokter untuk 'memperkosa' pasiennya"..hueeee, sumpe, salting banged jadinya. hehehe xD

kenny said...

wah..bu mantrinya sangar banget tho, bisa tambah mules2 tuh simbah.

emang sering terjadi, pdhl indonesia dikenal sbg bgs yg ramah tp kenyataannya ...gombal mukiyo, kadang sekedar senyum pun muahal pdhl senyum kan tms ibadah.

NiLA Obsidian said...

Bu Mantri......suruh nge blog aja....biar ga marah2 mulu..heuheuheu

triadi said...

coba kalo dokter pake jurusnya para seleb, yang meski banyak masalah hati remuk redam, ancur2an, tapi wajahnya tetep nyengir dan ceriaaaaaahhh :D

sibermedik said...

Mas..bukunya keren!! Btw, buka blog-ku ya...kan adek angkatan??? aq dkasih tau mas Andri Haryanto'98

Yusuf Alam Romadhon said...

Buat Nieke
jadi pilih mana yang sejak semula keliyatan sangar apalagi tindakannya sangar... ato semula lembut.. selanjutnya sangar.. he he he. wah kalo diriku ngeliyat cewek buka2 baju... biasanya aku minta istri (juga dokter) yang ngeliyatin... maklum sebage laki2 normal... berdesir 5 detik... he he he
Buat Kenny
kayaknya bu mantrinya lahir udah sangar... mbak Keny orang mana sih gombal mukiyo kayaknya logat Kedirian deh..
Buat Nila..
mbak Nila yang ngajarin bu mantri nge-blog ya...
Buat mas Triadi
jelas masih bisa ceriaa... lawong beda bayarannya sih... tur yang dihadapi.. lawan mainnya juga cakep jadi banyak hiburannya he he he
Buat sibermedik
makasih ya... udah aku buka blognya...

pyuriko said...

Bu Tarti itu koq galak banget, kalo galak2 sprt itu, nanti gk ada yang mau datang berobat lg lhoo.. :D

Si Jagoan Makan said...

coba pasiennya guantengggg, pasti Bu Mantri nggak galak gitu. Bu Mantri pasti kayak pak dokter yang berdesir 5 detik...*ah istilahnya itu lho nggak kuattttt

vivi said...

ini beneran ada dok bu tarti di puskesmas sini galak bener tuh harus nya dapet pendidikan moral ya wong pasiennya udh tua kok ya di begitukan pan kasihan :(

Yusuf Alam Romadhon said...

buat pyuriko
bu tarti itu judes karena orangnya suka makan pedhes... he he he
Buat si jagoan makan
iya kaleee bisa berdesir 5 detik.. he hehe
buat Vivi
seharusnya tahu...

venus said...

bu mantrinya stress..hehehe...

thuns said...

gambaran asli masyarakat endonesah! :D

GrapZ said...

itu yang buat orang miskin males merasa sakit...toh orang miskin dilarang sakit..dan dilarang pinter..

uuuh Indonesiaku ....

Larasati said...

Bu Tarti jangan galak2 dong..plis deh! nanti pasien tambah mangsur2... :(

mpokb said...

jangan2 dulu sekolahnya mantri kewan tuh pak.. tapi sama kewan juga nggak boleh bentak2 yak..

Yusuf Alam Romadhon said...

buat Venus
iya kalee... stress... displacement ke pasien..
thuns..
gen orang Endosehe..
buat grapz
indonesia kita..mbak
buat larasati
galak = judes = kebanyakan makan pedes..= mangsur-mangsur
buat mpok
iya kalee..salah masook.. coz dekatnya puskesmas ada pasar hewan he he he

My Alter said...

aduh dok....ngeselin juga tu kalo berhadapan dengan bu tarti..saya aja bacanya.... mesti diapain ya..he he...dah tau orang sakit malah kasar begitu...bisa-bisa langsung "plus" tuh pasiennya dok.....:)

Yusuf Alam Romadhon said...

buat My Alter
iya memang... tapi kabar terakhir dia udah pensiun kok...

Ilmi Aji said...

stress dah pasiennya :D

Kebersamaan yang Indah Kita

Daisypath Anniversary Years Ticker

hanya bisa mengucapkan...

zwani.com myspace graphic comments