my map

https://www.google.co.id/maps/@-7.5532988,110.7662994,189m/data=!3m1!1e3!4m2!5m1!1b1?hl=id

Monday, April 9, 2007

Dokter Juragan

Teman sejawat saya, yang dulu selama masih kuliah adalah teman satu kos [satu asrama]. Beliau ini orang Jawa Timur dengan logat daerah Suroboyo-an yang sangat kental.

Beberapa kata yang sering meluncur dari mulutnya, bagi kami adalah sesuatu yang lucu. Kata jatuh, dalam pengungkapan teman “arek Surobyo-an” ini menjadi lőgőr. 24 dalam bahasa Solo “pat likur” tetapi dari lidah “arek Suroboyo-an” ini menjadi “padêlikur”. “Sumuk” [gerah karena udara panas] menjadi “wóngkób”.

Padahal saya sendiri juga orang Jawa Timur, tetapi logat bahasa ikut orang Kediri-an, juga masih merasa geli dan lucu kalau dia ini berbicara. Kadang-kadang kata-kata yang keluar dari mulut saya pun bagi orang Solo adalah sesuatu yang lucu pula. Pernah suatu ketika, pada saat mau tukar jaga, saya bilang ke teman

“Mas Nuril tulung aku gajulono, ya jagaku

Jênêngan digajuli Yayuk”.

[Mas Nuril minta tolong digantikan jaganya, kamu (ungkapan halus dalam jawa menjadi panjenengan atau diperpendek menjadi jenengan) digantikan Yayuk].

Padahal dalam logat Solo, “digajuli” bermakna ditendang. Jadi kalau diterjemahkan dalam logat Solo [Mas Nuril aku, kamu tendang, sedangkan kamu ditendang Yayuk].

Kembali ke teman “arek Suroboyo-an”. Setelah beberapa tahun tidak bertemu, akhir-akhir ini dalam suatu acara dinas, saya bertemu dengan beliau ini. Tidak berubah sama sekali logatnya. Bahkan ketika dia lama berdomisili di daerah Jawa Tengah dengan logat yang khas dan kentalpun tidak mengubah gaya dan logat bahasa yang tertanam kuat di area Brocanya [area broca adalah daerah diotak manusia yang merupakan pusat mengatur berbicara kita].

“Yok opo kabare cak?” sapanya ketika bertemu

“Apik aé cak, Kón piye saiki?” balasan saya padanya, dengan berusaha mengimbangi logatnya.

………dst

Singkat cerita, dia ini bercerita,

“Bisnisku, tak bagi jadi 5 divisi”

Opo cak? Divisi? Kóyók tentara ae!”

Iyo cek tertib ngono ta!”

Yah, dia sekarang benar-benar berubah, tidak seperti ketika satu kos bersama dulu. Dulu sukanya membahas masalah politik dan per”tentaraan”. Tidak terbersit sama sekali masalah bisnis. Mendengarkan apa yang telah dilakukan, dan bisnis yang diusahakan, terus terang saya benar-benar kagum dan bercampur dengan sedikit tidak percaya. Tetapi ketika dia bercerita dengan fasih, panjang dan lebar mengenai apa yang dia lakukan saya baru benar-benar “haqqul yaqin” seratus persen.

Divisi pertama, membawahi bisnis tutup botol. “tutup botol?” “Kok bisa-bisanya sampeyan bisnis tutup botol?” saya tanya dengan terheran-heran padanya. Cerita singkatnya, ketika beliau ini sedang keliling-keliling daerah, ada seorang pengerajin tutup botol yang beliau lihat. Setiap hari rajin sekali membuat tutup botol dengan berbagai macam bentuk, dan penghiasnya. “Beraneka macam perusahaan yang disetorin nih” begitu pikirannya dalam hati. Beliau melihat pengerajin ini terlalu sederhana pola pikirnya, dan hanya sebatas membuat tutup botol pesanan perusahaan dan menyetornya. Akhirnya dibuatlah kesepakatan dengan pengerajin tadi, bahwa beliau ini ikut dalam memanajemeni usaha tutup botol tadi dengan menanggung segala keuntungan dan kerugian secara bersama-sama, serta dituangkan dalam perjanjian. Singkat cerita usaha berkembang, dan bertekad ingin memperluas pasar dan memimpin pasar di wilayah Jawa Tengah. “Wow luar biasa!”

Divisi selanjutnya ada biskuit, ada bengkel dan grosir spare part kendaraan bermotor, ada divisi penjualan alat-alat tulis dan buku, serta divisi angkutan umum. Bahkan mulai merambah salon kecantikan dan taksi. Sekali lagi saya hanya bisa mengatakan “luar biasa cak” “aku kudu belajar karo arek peno”.

Ada pelajaran efisiensi dan efektivitas yang saya petik dari pengalaman beliau. Ketika beliau ada tugas ke Semarang, beliau berkata

Nek Aku lungo nang Semarang, aku mikir piye carane duite sing tak tok no impas” [kalau aku pergi ke Semarang, aku berpikir bagaimana caranya uang yang dikeluarkan bisa impas]

Makane, mampir nang Makro, tuku pulpen, buku tulis, kertas, tak lebokno nang mobil”[karenanya, mampir di hypermarket Makro, membeli ballpoint, buku tulis, kertas, dimasukkan ke mobil]

Iku nek dietung-etung batine, pas karo duit sing dienggo tuku bensin, mangan lan kesele” [itu kalau dihitung-hitung untungnya, sudah impas dengan pengeluaran beli bensin, makan dan lelahnya perjalanan]

Saya berpikir “memang dokter Juragan harus seperti itu”

Ada yang menarik dari Cak dokter “Suroboyo-an”, dia ini mempunyai sekretaris pribadi, yang mewakilinya dalam controlling perusahaan sekaligus orang kepercayaannya. Mau tahu berapa gajinya? Gajinya adalah 2 juta rupiah. Sementara gaji dokter PTT saat ini adalah Rp. 1.250.000,-.

“Ia memang mempunyai pikiran dan style yang berbeda dari kebanyakan dokter” kata saya dalam hati.

Ada lagi yang menarik dari karakter Cak dokter Suroboyoan, dia tegas terhadap karyawannya yang melanggar norma dan moral agama. Ketika menemukan karyawannya mabuk, maka ia putuskan karyawan tersebut untuk berhenti dengan memberi pesangon. Ia tidak mau karyawan yang moralnya jelek akan mengganggu kondisi kerja rekan yang lain.

“Selamat berjuang Cak, temukan dengan caramu sendiri, tuk menggali potensi yang kau punya, berikan yang terbaik, tinggalkan jejak-jejak kesejukan bagi siapa saja yang pernah berinteraksi denganmu”

“Jaga keikhlasan, dan hanya berharap kepada Allah-lah segala pengharapan dan pengorbanan, walaupun yang merasakan adalah manusia, orang-orang dekatmu, orang-orang yang berada di sekitarmu.”

“Selamat berjuang Cak!”

19 comments:

mashuri said...

Gimana neh Bu Fadillah Supari*Menkes*....Gaji dr PTT kalah ama gajah sekpri Juragan?

Anisa said...

" mikir piye carane" suroboyoane dadi "mikir yo'opo carane"
Sepurane yo cak koreksine..

Menarik sekali membaca tulisan ini, mengingatkan saya saat pertama kali masuk di lingkungan kampusku dulu.Sempat pusing mendengar logat dan gaya bicara arek suroboyo,apalagi saat itu lingkungan saya hampir 85 % laki2, arek its cuk (cerdas, ulet, kreatif)...betapa tidak kaget,pusing dan rasa mau marah saja, karena semua yang berbau kampus pake cuk cuk cuk gitu, bahkan mars jurusan/fakultas pun pake itu. saya kan orang Ngawi yang notabene ngomong halus maklum gandeng solo. Untung setelah 2 bulan saya menjadi terbiasa dengan kata2 yang berakhiran cuk. Cuk disini bukan berarti "pisuh"/ umpatan tapi hanya sekedar memperjelas tekanan saja. weleh kok jadi ngelantur...
Salut deh buat cak dokter suroboyo, mudah2an banyak yang mencontoh dari apa yg dilakukannya.

iway said...

"Mas Nuril tulung aku gajulono"
berarti mas nuril tolong saya ditendang :D

Si Jagoan Makan said...

wuahhh kelihatan mental bonek -nya (bondo nekat)tapi syukurlah berhasil ngga berakhir anarki kayak suporternya..he..he.

dani iswara said...

naluri bisnis sama kemanusiaan memang mesti balance ya cak..

Nieke,, said...

saya ini termasuk org yg suka ngesok2 ngerti basa jawa. tapi kalo "so orang jawa"-nya sendiri udah bales Jawa juga, huweee.. ampun deh! nggak ngerti! xP

ummbbb..tulisannya banyak bahasa jawa nih om. boleh usul ga? bikin blognya bilingual aja om, biar saya juga ngerti. hehehehe :D

venus said...

hehehe...jadi inget pertama kuliah dulu. sekamar berempat, orang jawa semua, tapi ada yg dari madiun, jember, banyumas, kroya. walah, ngomongnya, juga logatnya, sering 'tabrakan', hahaha...

sigit said...

Assalaamu alaikum.. Sup!!
Kie enyong Sigit. kancamu mbiyen nang kos arjuna.
Priwe sue ra ketemu.

Yusuf Alam Romadhon said...

buat kang dokter MAshuri
Iya...mari kita protes ke MenKes...tuntut kenaikan gaji... Hidup dokter PTT! eh ngomong2 siapa yang mau mimpin demo ya...? itulah pertanyaan beratnya... he he he
Buat Anisa..
Aku ndisik pas UMPTN yo ngeri ndelok perilakune wong suroboyo sing paling ngeri carane ngomong... dadi grogi.. makane ketompo nang UNS Solo...
buat Iway..
yuk gajul-gajulan he he he
buat Jago makan..
ga semua arek suroboyo bonek lho... ada yang lembut sampek saya kira orang Jakarta.. eh wong Meduro ga nyambung ya he he he
Buat bang Dokter Dani..
Iya Cak... Cak dokter suroboyoan iki yen praktek ora tau narik duit... jarene lhoo... tenane ogak ngerti..
Buat Nieke..
biar tambah ngerti bahasa Jawa... tak saranin nikah sama orang Jawa terutama Surabayaan... amin he he he
buat Venus
Wah uapik tenan kui...
buat Sigit..
lha malah ketemu bahan cerito maneh... konco sak kos... yen pengen kontak-kontakan lewat imelku ae yusuf_pluss@yahoo.com

de said...

sampeyan durung tau boso jowone arek njember yo dok, tambah lucu tur ngawur. Soale campur boso meduro hahahaha

Mama Rafi said...

bahasa jawa kaburrr.. ampe skrg msh roming :(
pdhal suami asli suroboyo :(

NiLA Obsidian said...

whuaaa...tuolooonngg kamuusss kamussss.....

kamus onlen basa jawa ada gaaa?????

mbok ya kalo nulis pake bahasa tubuh gitu lho....kekekekeke

vivi said...

lohhh pak dokter orang jawa timur toh aslinya kirain wong solo asleee abis halus banget sihhh logat solonya wkwkwkwk :)

Yusuf Alam Romadhon said...

Buat de
Iyo to mbak yu...
buat mama Rafi
..btw bayinya lucu ya...
buat Nila..
boso jawanya ga mudeng padahal udah bilingual lho ..
buat Vivi..
Asli nganjuk jawa timur... memang cenderung mirip dengan solo bahasanya..

kenny said...

hahahahha, digajul yayuk...ngakak tenan
duh..gak bisa komen teringat yayuk terus =))

Yusuf Alam Romadhon said...

buat Kenny
Ho oh yayuk tak gajuli terus... he he he

penggalih said...

Wah Dok! Komik'e apik...
Tapi yo Dosa Cak??
Mosk nggolek pasien koyo ngono??

Btw, Dok ndak buat buku lagi??
Saya kebetulan pingin mbuat buku tandingannya "Efek Mozart"Don Campbell M.D.
Ya.."Efek Gamelan" tapi ndak ada yg mau diajak ki Dok?padahal data-data hampir cukup.
Y intinya..Musical Intelegence Orang Indonesia mestinya lebih tinggi karena bakat Local Genius dari nenek moyang..wah pokok'e dowo Dok!!
hub aja 08562997978..Call me!! he

My Alter said...

salut untuk temannya pak dokter...usul pak dokter...disuruh buat blog aja...biar bisa bagi2 pengalaman...jadi lebih banyak lagi yang bisa belajar dari "dokter juragan"...:)

Yusuf Alam Romadhon said...

buat penggalih
makasih.. O ya ada data tentang efek gamelan.. ditulis saja... begitu naskah selesai.. harus sabar jualan naskah ke penerbit.. saya ditolak penerbit sampek 20-an kali lebih... sabar yaa..
buat My Alter
Iya tak coba sampekin ke beliaunya.. mudah2an mau..

Kebersamaan yang Indah Kita

Daisypath Anniversary Years Ticker

hanya bisa mengucapkan...

zwani.com myspace graphic comments