my map

https://www.google.co.id/maps/@-7.5532988,110.7662994,189m/data=!3m1!1e3!4m2!5m1!1b1?hl=id

Saturday, June 2, 2007

Awas! ada éék anjing!!!

Senangnya berjalan bareng dengan temen-temen satu kampus yang satu kos. Jadi kalo berangkat… guyub… akrab…

Jarak antara kos dan kampus lumayan jauh.. sekitar satu kilo meter…

Tempat kos saya tempo dulu sangat heboh..

Batas kanan rumah penduduk, tetapi depannya ada kandang babi.

Batas kiri jalan.. tetapi rumah seberang.. adalah pengerajin tahu..

Bagian belakang sebenarnya masjid.. tetapi kanan dan kirinya selang-seling antara pengerajin tahu dan peternak babi..

Bagian depan.. yang ini bebas bau… karena jalan dan seberang jalan adalah warung makan..

Dengan kondisi seperti itu dapat menentukan kira-kira dari mana angin itu berhembus.. kalo dari depan pas masakan udah matang jelas baunya masakan. Tetapi kalo dari samping kiri pas ampas tahu keluar dari rumah… bau ampas tahu yang mendominasi.. kalo dari arah kanan…dipastikan aroma kotoran babi yang keluar… kalo dari belakang.. ga jelas babi atau ampas tahu…

Selain itu banyak juga anjing yang berkeliaran di jalan. Karena anjing tidak dikaruniai teknik membuang kotoran yang sopan. Maka, dia dengan enaknya, seperti seorang seniman jalanan yang mencorat-coretkan karya… ndemblog-ndemblog.. tak beraturan di jalan.

Jadi jalanan di sekitar kos kami itu… wow seperti kanvas lukisan bunga jalan dengan dua seniman alam utama yang mengukirkan karyanya: anjing dan ayam.

……………………………………

Ada dari kami berenam yang fobia sama kotoran. Entah apa yang jadi penyebab, bagaimana proses terjadinya hingga dia menjadi pengidap fobia kotoran… ga usah dipikirin dah… nanti tambah pyusiiiing…. Kita nyebutnya si fobia aja ya..

Si fobia ini kalo berjalan.. sangat focus pada hasil mahakarya dua seniman jalanan tadi eeknya ayam dan eeknya anjing. Tetapi yang bikin dia lebih fobia adalah sama eeknya anjing.

…………………………….

“Kapan pulang ke Pangkal Pinang Kah? Tanyaku

“Ya nanti pas liburan semester” Jawab Barkah

“Nanti dioleh-olehin krupuk tengiri ya Kah” kata Thomas

“Ya don’t worry” jawab Barkah mantap

“Kita nanti jam pertama, kuliah Anatomi tiga kan, ga pretes?” tanya Teguh

“Iya.. memang kamu belum siap tho Guh?” tanya Budi

“Ho oh..” jawab Teguh

Tiba-tiba..

AWAS! BERHENTI!!!” teriak si Fobia kotoran…sambil tangannya telentang menghentikan langkah kami semua.

Kami semua langsung mengikuti apa yang jadi komandonya…

Ada apa?” tanya Barkah

Ada ééknya Anjing….najis…najis” jawab si Fobia

“Ooallaaah… glodak”

……………………………….

Fobia apa pun yang jadi obyek fobianya, bagi si penderita fobia sangat menakutkan. Bahkan ketika hanya diperdengarkan kata saja… rasa takut itu sudah muncul.

Termasuk istri saya.. fobia sama kecoak…

Waduh.. ini juga bikin pyusiiing…

Jadi ketika menyusui anak.. kalo muncul hewan yang bikin ketakutan setengah mati setengah hidup istri saya itu… saya mengambil langkah tutup mulut… sambil.. diam-diam tangan ini menggerayangi dan menerkam si kecoak itu…

Biar anak tetap santai menyusu…tanpa terganggu ketakutan ibunya akan kecoak..

Saya malah punya pasien takut setengah mati dengan nasi…

Waduh yang ini bikin pyusing panitia outbond ato OSPEK dan semacamnya… harus mencarikan roti .. untuk peserta special ini.

Pelan tapi pasti fobia juga bisa diatasi.. ada dua aliran.. pertama memborbardir dengan obyek fobia hingga penderita pingsan ato terkencing-kencing…sampai penderita nyaman dengan obyek fobianya tersebut… berarti kalo fobia kecoa.. diperlakukan seperti peserta fear factor tidur dengan seribu kecoa…. wakkakakakakk

Jenis yang kedua, pelan-pelan… dikenalkan dulu dengan satu sayap kecoak ato potongan kaki kecoak… hingga lama-kelamaan kecoak utuh…. Lalu ribuan kecoak…

Jadi yang kedua ini dijamin tidak bikin pasien fobia pingsan ato terkencing-kencing…..

Selamat mencoba.

Apanya?

Taauuuu!!!!

5 comments:

Nieke,, said...

PertamaxXxXx.. hohohooo.. xD

hah? umi fobia kecia tho..?

pertama memborbardir dengan obyek fobia hingga penderita pingsan ato terkencing-kencing…sampai penderita nyaman dengan obyek fobianya tersebut… berarti kalo fobia kecoa.. diperlakukan seperti peserta fear factor tidur dengan seribu kecoa…. wakkakakakakk

umi ga marah tuh om dok nulis gitu..? heuheuheu..

btw, masalah phobia.. kalo ditanya masalah takut, mungkin memang banyak hal yg bikin saya merinding.. tp saya ga mau ngejudge saya phobia akan sesuatu.. karena menurut saya, phobia itu lebih ke masalah pikiran aja.. kalo kita berusaha bawa santai, pasti ga akan phobia deh.. itu menurut saya lho.. tapi memang, berusaha santai ketika menemukan atau mendengar sesuatu yg 'diphobiakan' itu yg lumayan susah ya..? hehehehe xD

DenaDena said...

Wah nek aku ra duwe fobia mas. Tp ketok e tonggo2ku sing fobia ro aku :))

Yusuf Alam Romadhon said...

buat Nieke
he he he he Umi ga marah kok.. kayaknya Nieke juga ada fobia sesuatu ya... kalo saya fobianya sama tokek.. dan ular hiiii ngeriiii
buat DenaDena
he he he mbak yu sampeyan iki lho... jare Elen sampenyan ngomonge suroboyoane ndekek tenan yo

elen said...

loh loh... kok namaku dibawa, ga terima!

heheheh.... becanda :P
halah pak yusuf gitu lho yg bilang gitu, kok jadi saya yg kena...

jangan percaya, BuDe.. :D

Qee said...

Saya masi nda bisa mengatasi lho... Fobia luka(bukan darah) ini bikin repot aja. Apalagi kalo di kereta ekonomi kan pengemisnya aneh aneh tuh..yang patah kaki lah, yang lukanya menganga lah...yang nanahnya mbeler lah. Huuhhh..mpet banget rasanya, mo njomplang aja nih kepala dari tempatnya.
Jkt ini horrible banged...

Kebersamaan yang Indah Kita

Daisypath Anniversary Years Ticker

hanya bisa mengucapkan...

zwani.com myspace graphic comments