my map

https://www.google.co.id/maps/@-7.5532988,110.7662994,189m/data=!3m1!1e3!4m2!5m1!1b1?hl=id

Monday, June 11, 2007

Ciri Khas Dokter adalah Tulisannya Jelek?!!

Belum tentu!
Kakak saya, namanya unik Dian Agami Islam, seorang dokter ahli kebidanan dan kandungan tulisan di resepnya bagus dan rapi, tanda tangan luar biasa rumit tapi lumayan indah kalo mau tahu tanda tangannya ada tanda "heart"nya, ada panah segala.

Kebanyakan dokter tulisannya memang jelek, mungkin karena

pertama, dasar tulisannya memang jelek.

Kedua, sedang malas untuk nulis baik. Atau mood-nya sedang tidak baik, sehingga berpengaruh dalam gaya tulisannya.

Ketiga, reflek yang terbentuk akibat kuliah yang dijalani. Banyak materi yang disampaikan oleh dosennya, sehingga dituntut menulis cepat. Akibatnya berpengaruh pada kualitas tulisannya.

Keempat, karena tulisan yang dibuat dalam prakteknya jarang dibaca dan numpuk dalam kertas status pasien, akhirnya tidak ada semangat untuk menulis baik.

Kelima, karena yang ditulis banyak sekali, sehari bisa saja seorang dokter menulis di lima puluh sampai seratus kertas status pasien dan resep, sehingga kualitas tulisan jelek.

Bagaimana caranya agar bisa menulis seperti dokter?

Singkatan – lebih cepat menulis dengan “pmx' ketimbang menulis “pemeriksaan”.

Menulis dengan ukuran kecil –menulis dengan ukuran lebih menghemat waktu.

Menulis gaya sms – BAB encr dg btk prfs untuk menulis maksud buang air besar encer dengan batuk profus ato contoh lain a jg bgt = ah jangan begitu..


Contoh evolusi tulisan :

Lha yang di bawah ini adalah asli tulisan saya yang juelek... he he he


yang benar tulisan dokter tidak jelek seperti contoh di atas, tetapi harus jelas dan baik terutama resep, biar petugas apotek / apoteker tidak salah baca resep

12 comments:

mashuri said...

Tulisan dokter sulit dibaca.....biasanya untuk "ngerjain" Apotekernya he...he........

Astri said...

Yang penting pas nulis kuitansi bagus...Tul gak ;)
Tapi yang baik n benar adalah tulisan yang terbaca bukan bagus biar apotiknya gak salah baca.

DiN said...

Mungkin sudah saatnya di Indonesia juga, dokter-dokter yang praktek di klinik atau tempat pribadi menggunakan komputer untuk manajemen data pasien dan pencetakan resep.

Q said...

Tulisan bapak jelek? Oh iya..jelas..sudah terbukti...
Waghaghaghagahgha.....

Vina Revi said...

eits, aku termasuk yang tulisannya gak jelek loh, ya ... :)

lady said...

saya pernah mengartikan, kl tulisan resep2 dokter yg ga bagus itu tak lain supaya ga mudah ditiru. siapatau ada pasien yg cerdas, kapan2 beli obat itu tanpa rekomendasi dokter, kan dapat harga murah. maybe loh.. :P

pengalaman nih, pernah beli obat di apotek tanpa resep dokter, kena murah kok... jauh bgt bedanya.

knafa yah dok?

Yusuf Alam Romadhon said...

buat bang dokter Mashuri
he he he he
buat mbak dokter Astri
he he he bisa bisa aja
buat din
setujuuuu...
buat Q
ha ha ha ah haa
buat dokter Vina
Iya percaya deh dari fotonya kayaknya keliyatan..
buat Elen
Iyaa yaaa

Ady said...

tulisanku aslinya emang jelek jadi kalo nulis resep malah pelan2 biar apoteknya tidak salah baca.. hasil akhirnya tetep jelek juga tapi masih bisa di baca seh hahaha...
Btw, nice article..

Nieke,, said...

hahhaa...
jadi inget...
aku masih simpen scan tulisan tangan resep dokter skoliosis ku dulu buat dikirim ke papa di Pekanbaru x)

arifianto said...

nogomong-ngomong, ini resepnya dikasih untuk kasus apa ya, Dok? Ada amoksisilin, kalmetason (dexametason?), dan satu lagi? Butuh antibiotika dan antiinflamasi menurut guideline-nya? hehehe

Anonymous said...

Gitu ya...pak dokter mashuri..berarti dokter2 tuh emang suka "ngerjain" apotekernya ya..apalagi ngerjain pasiennya ...hehehehhe..

Jadi kapan donk tulisan dokter bisa bagus dan semua orang bisa baca..?
Disini tulisan dokter bagus lho, semua orang bisa bacanya.

Anisa

Ratih said...

dokter, saya mau tanya.. untuk biaya kontrol ke dr. dian di klinik idaf berapa ya? terimakasih..

Kebersamaan yang Indah Kita

Daisypath Anniversary Years Ticker

hanya bisa mengucapkan...

zwani.com myspace graphic comments