my map

https://www.google.co.id/maps/@-7.5532988,110.7662994,189m/data=!3m1!1e3!4m2!5m1!1b1?hl=id

Monday, June 18, 2007

Seratus persen kosong

Di depan gedung Taman Budaya Surakarta (TBS) ada warung makan kelas Pedagang Kaki Lima (PKL). Sebut saja Ayam Goreng Pak Bejo. Warung ini laris. Karena harga murah, rasa enak, dan porsi besar. Pas untuk ukuran kantong uang dan kantong perut mahasiswa. Maklum mereka masih minta kiriman dan baru saja menyelesaikan masa pertumbuhannya. Jadi sisa-sisa masa pertumbuhan masih berlangsung yaitu makan dalam porsi besar. Kalo orang jawa bilang makannya “sumego” alias banyak nasinya.

Ada satu nilai tambah yang membuat para laki-laki mahasiswa itu gandrung menyambangi warung pak Bejo yaitu anak pak Bejo yang cantik jelita. Dasar laki-laki!

Sebut saja namanya Endar. Dia siswi kelas 3 SMA swasta. Kalo sore, dia ikut membantu orang tuanya melayani para mas mas mahasiswa yang konon kabarnya di dunia orang kampung manis-manis. Walopun banyak sekali yang rata-rata bahkan di bawah rata-rata.

KAUM LAKI-LAKI ITU GA ADA YANG JELEK, SEMUANYA TAMPAN. Ada yang tampan sekali. Ada yang agak tampan. Ada yang lumayan tampan. Ada yang kurang tampan. Dan ada yang tidak tampan. Bahkan ada pula yang ga tampan blass!!! Yang penting kan ada tampannya. He he he he.

Kembali ke cerita…

Disamping warung PKL pak Bejo ada gudang…ga tahu gudang apa isinya. Yang jelas gudang itu kalo pas jam tayang warung PKL pak Bejo selalu tertutup. Ketika zaman reformasi, gudang itu agar aman dari jarahan masa, sengaja diberi tulisan dari cat minyak berwarna putih kontras dengan warna dasar pintu hijau daun tua besar-besar, bunyinya……100% KOSONG… dengan harapan para penjarah tidak masuk ke gudang itu. Dan hasilnya sesuai dengan yang diharapkan gudang itu aman dari jarahan masa di bulan Mei 1998.

Di suatu sore, seperti biasa…segerombolan pemuda mahasiswa…kelihatannya satu kos. Mereka akrab sekali.

“Met gimana kamu belum punya pasangan…kamu katrowk banget sih” ledek Yanuar kepada temannya yang bernama Slamet.

“Kamu belum tahu..sih, aku datang ke sini dalam proses PDKT” elak Slamet.

“PDKT sama Endar..maksudmu?” tanya Udin.

“Sssst… kamu sudah tahu…kalo Endar itu sudah ada yang punya!” timpal Heri meyakinkan.

“Kalian salah semua….Endar itu belum ada yang punya!” bentak Slamet dengan suara yang masih normal, sehingga tidak terdengar keluar komunitas mereka.

“Lho…kamu tahunya dari mana?” kembali Yanuar meledek.

“Itu…kalian bisa baca kan…. SERATUS PERSEN KOSONG!” kata Slamet dengan mimik serius..dengan telunjuk tangan kanannya menunjuk pada pintu gudang yang bertuliskan 100% KOSONG.

GLODAK!

Baddalaaa tenaan!!!

“Wakakakakakakakakkaakkk” derai tawa meledak bersama-sama seperti semburan pasir yang memburai dari sumber mata air yang sangat deras.

……………………………………………

Mengetahui keadaan sebenarnya adalah sebuah seni atau bisa dikatakan sebuah intuisi. Karena kita terbiasa dididik secara analitis. Sering kali mind set pikiran kita menjadi terpola, bahwa segala sesuatu bisa dianalisis dan kita pasti bisa membuat keputusan-keputusan. Harus ada data-data yang lengkap dan complicated untuk membuat sebuah keputusan yang excellent. Dalam dunia kedokteran, untuk menentukan adanya sepsis (infeksi kuman yang tersebar merata di seluruh pembuluh darah, harus dilakukan kultur, untuk memastikan terjadinya sepsis oleh bakteri tertentu misalnya). Dan metoda kultur ini membutuhkan waktu 24 jam. Sementara pasien dalam keadaan kritis.

Atau adanya appendicitis (radang usus buntu) yang mengalami komplikasi abses juga harus dibantu dengan alat USG. Dan kenyataannya harus menunggu waktu mendapatkan hasil rujukan dokter radiology. Atau di daerah terpencil, USG cuman satu, yang membutuhkan banyak sekali. Sementara kekhawatiran komplikasi berkejaran dengan waktu agar tidak menyebar dan bertambah berat.

Ternyata…..

Ketika saya Co-Ass dulu, seorang dokter ahli bedah digestive yang senior..

“Ini Suf…kamu raba..kamu rasakan ujung jarimu… terasa lunak kan” kata dokter ahli bedah digestive senior tersebut kepada saya saat memeriksa pasien yang sedang disiapkan untuk operasi appendektomi.

Saya pun mengikuti apa yang beliau lakukan.. ujung jari telunjuk…meraba dan sedikit memberikan tekanan pada titik Mc Burney (titik tempat usus buntu berada).

“???” perasaan sama saja tuh, dengan permukaan kulit yang lain.

……………………………….

“Ini Suf kamu rasakan lagi… beda kan dengan kondisi pak Mitro… yang ini lebih keras..ga ada komplikasi abses” kata beliau lagi saat memeriksa pasien di bed yang lain.

“???” lagi-lagi aku ga bisa membedakan….

………………………………..

Beliau itu sekolah dokter umum 6 tahun, spesialis bedah 4 tahun dan mengambil sub spesialis bedah digestive 3 tahun. Jadi bisa dikatakan jam terbangnya sangat tinggi. Sehingga intuisinya sudah jalan. Bahkan ujung jari telunjuknya sudah memiliki sensor yang sangat tajam… sebanding dengan kualitas USG. Pola “perlunakan” sudah terdeteksi oleh ujung jarinya sebelum USG terbaca oleh teman sejawatnya yang ahli radiology.

Ketajaman pengenalan pola “perlunakan” beliau sangat membantu teman-teman sejawat yang ahli bedah yang minim alat bantu diagnostic bahkan seringkali sudah rusak dan belum dapat pengganti yang baru terutama di daerah.

Saya hanya bisa berkata LUAR BIASA untuk ketajaman dan “jam terbang” beliau.

Ketajaman menebak yang terbangun oleh “jam terbang” yang sangat jauh berbeda dengan ketajaman asal-asalan punyanya Slamet.

10 comments:

lady said...

mmg harus minimal pengalaman 12 tahun ya dok, untuk mencapai 'jam terbang' dan memperdalam 'ketajaman' (keahlian) seseorang...

Nona Nieke,, said...

berarti, kalo jam terbang tinggi..
ketajaman makin terasah donk ya om dok..

kaya' temenku,,
jam terbang nyonteknya tinggi..
jadi ketajamannya terhadap gerak gerik pengawas juga tok cer,,
hehehe..

maaph, mau UAS..
pikiranku ujian melulu..
jadi analoginya kebawa2 deh xD

mashuri said...

jam terbang berbanding lurus dengan intuisi....boleh juga tuh.

cuman kalo nunggu kultur sampai 24 jam.....dari pada kolapse kasih AB spect luas aza kali ya?he...he...

kenny said...

makanya seringkali dokter klo meriksa pasien cepet apa karena dah pengalaman? sekali sentuh dah tahu obatnya (pizzzz...)

penggalih said...

asslmkm, afwan dok bukan maksud saya tidak sopan...tapi cuma sekedar perkenalan SiberMedik via CD Interaktif...intinya minta testimoni gimana menurut pendapat dokter tentang CD Interaktif yang kami buat..jazklh khair...maturnuwun

Vina Revi said...

jadi akhirnya yang dipilih ama anaknya tukang ayam yang mana? ... *gak nyambung.com* ... :)

GrapZ said...

heheh...jadi inget waktu koas juga...

disuruh VT untuk pertama kalinya...

habis itu ditanya: jadi apa yang kamu dapat???

saya jawab: Hangat dok...*pletak*

pyuriko said...

Jadi ingat tulisan mas Mashuri, yg Perempuan Cantik... disini ada juga Pria Tampan juga rupanya, hehehe...

triadi said...

oiya saya jadi inget..untuk masalah deteksi penyakit...dari tandatangan seeorang pun bisa terdeteksi penyakit orang tersebut...

Yusuf Alam Romadhon said...

buat Elen
Ho ooh....
buat keponakanku Nieke
Iyaa betull
buat bang Mashuri
OK
buat Kenny
Mei...meibi yes meibi no
buat mas Penggalih
Waduh maaf lom sempet
buat dokter Cantik Vina
hee hee hee
buat Grapz
Hangat ga dingin...betul...lho
buat Iko
he he he he...kurang kreatif yaa
buat mas Tri
iya mas...padahal tulisanku juelleeeek banget..

Kebersamaan yang Indah Kita

Daisypath Anniversary Years Ticker

hanya bisa mengucapkan...

zwani.com myspace graphic comments