my map

https://www.google.co.id/maps/@-7.5532988,110.7662994,189m/data=!3m1!1e3!4m2!5m1!1b1?hl=id

Saturday, July 7, 2007

Dapat Janda

Sebelumnya minta maaf absen kelamaan sedang suiiibuuuk banget banyak target.... nah sekarang kembali bercerita....................
________________________________________________________________

Bagi anak laki-laki, momok terbesar dalam hidupnya adalah KHITAN

Yang terbayang adalah..

Sakit..

Jarum

Gunting

Pisau..

Hiiiiii ngeri banget deh.

…………………………………..

Akhirnya aku memutuskan berani disunat. Pulang dari sholat jum’at langsung dibawa bapak ke calak (tukang sunat).

Bismilahirahmaanirrohiim

Cekiiiiiiit… jarum suntik menembus pangkal titit

“auw” sakit sedikit

…………

“Sakit ga mas?” tanya calak itu padaku. Kelihatannya dia memencet kulit titit dengan pinset.

“ga pak” jawabku

Beberapa saat kemudian

Krês…krês….krêss…

Waduuuh ngeri banget dengerinnya.

…………..

“Udah selesai mas” kata calak

……………………..

Cenut-cenuuut…cenut-cenuuut, waduuuh nyerinya berdenyut-denyut.

Semalaman ga bisa tidur.. tetapi ditemani dengan setia oleh rasa nyeri yang berdenyut-denyut itu.. posisi apapun tidak nyaman untuk tidur. Miring, berbaring… dan jangan harap bisa posisi tengkurap… dijamin ga bisa dan ga berani…...akhirnya pagi tiba..

Bapak mencoba melihat tititku yang udah pake “koteka” perban…. Kayaknya beliau ngeri ngeliyat bentuknya..

“Ke dokter Maya ya Yus” kata bapak

(dokter Maya adalah langganan keluargaku kalo kami sekeluarga sakit)

……………………………………………………….

Nunggu empat antrian pasien…

“anak Yusuf Alam Romadhon” kata petugas administrasi

“Ya bu” kata bapak, kemudian aku dan bapak memasuki kamar periksa. Dan waduh dokternya wanita.

Ada apa ini mas Yusuf?” tanya bu dokter Maya

“Ini bu dokter, kemarin habis sunat di Calak… Oleh calak, pagi hari ini saya disuruh membuka perban. Saya ngeri ga berani membuka perban, minta tolong dokter Maya untuk membukakan. Dan mohon advis untuk pengobatannya sekalian. Maaf dokter” kata bapak.

“Mas Yusuf..berbaring di sana ya..” dokter Maya meminta aku berbaring

Berbaring.. buka sarung…malu sebenarnya membuka rahasia titit kepada wanita.. walopun diri ini masih anak-anak kelas tiga SD.

Tangan bu dokter Maya yang lembut menyentuh titit dan..

“krêk krêkk krêk” suara retakan perban lepas dari kulit dan..

Darah mengucur..

“ternyata sama calak tidak dijahit… di bawa ke OK saja ya..” kata bu dokter Maya

……………………………………..

Aku dibawa ke OK digendong bapak.. dalam keadaan terbuka..sehingga titit yang pake "koteka" terlihat jelas oleh siapa saja yang berpapasan. Malu karena aku bukan termasuk ekshibionis yang suka memamerkan tititnya di depan umum. Benar-benar pameran titit. Dan perasaan yang lebih dahsyat bergejolak waktu itu adalah mau diapain di OK ya? Dan benar..

Aku diperkosa oleh empat orang yang memegang erat-erat kedua tangan dan kedua kaki, di tengahnya pas menghadap tititku kayaknya seorang dokter..

Krêk krêkk krêk krêk krêkk krêk … suara retakan perban yang lepas dari kulit… diikuti rasa nyeri huebbaaat..terhuebaaaaat yang pernah aku alami. Dan..

“huaaaaa huaaaaaa huaaaaa” aku menjerit, menangis sekuat-kuatnya.. hingga bapakku sendiri pingsan, ditolong oleh perawat yang ada. Wah ada dua pasien sekaligus, aku dan partai tambahan bapakku sekarang jadi pasien.

Tidak nyeri? Berhenti?

“Mas Kalo disunat nangis..nanti kalo menikah dapat Janda lho…makanya jangan nangis” kata dokter yang bertindak sebagai operator yang ngetet-ngetet tititku.

“Mendengar kata-kata kalo menikah dapat janda… dan diberitahu agar jangan nangis aku berusaha berhenti nangisnya.

Tetapi ketika tindakan ngetet-ngetet dimulai ya ga bisa ditahan nangis, berontak, dan teriak-teriak sekuat tenaga.

Akhirnya selesai setelah satu jam berlalu. Sudah cukup membuat kelelahan.

Kemudian aku baru diberitahu, kalo luka bekas pemotongan preputiumnya ga dijahit, sehingga harus dibuat luka lagi, baru dijahit…

………………………..

Sunat ternyata menegangkan plus ancaman dapat janda. Pembaca mungkin penasaran, akhirnya aku menikah dengan siapa ya?

……………………..

Aku menikah dengan gadis perawan. Jadi ga benar mitos kalo sunat nangis nanti kalo nikah dapat janda.

…………………..

Kedua adikku (Tamrin dan Yamin) akhirnya kalo sunat tidak lewat calak tapi ke perawat bedah.. tidak mengalami sunat ulang seperti diriku. Tetapi untuk Tamrin, habis sunat malah main badminton.. akhirnya bekas luka sunatnya BENGKAK, bentuknya seperti kikil sapi tapi ukuran jumbo. Keduanya sunat ga pake nangis…so.. menikahnya juga dapat gadis perawan.

6 comments:

mashuri said...

sunatnya umur berapa sih, koq udah pada ngerti 'janda'...?he..he..

lady said...

ehehehe.... sakit ya pak? dulu saya ikutan nangis liat titit kakak saya yg berdarah2 abis disunat. kakak saya sunatnya masih 6 tahun, budaya sunda biasanya mmg kecil2 dah disunat.

meski keliatan sakit, tp kan seneng pak... yg disunat dapat sangu yg buanyak dr para tetangga dan sodara :P

kenny said...

hehehehe, jadi inget suami yg sunat umur 27 sakitnya ke' apa ya?

kog bisa gak dijahit sih, darahnya kluar terus dong

Si Jagoan Makan said...

ahhaahah..aku kok melu miris bayangin toh.

Anisa said...

sunat kelas 3 sd kok dah ngerti janda sih dok, untung dapat perawan thing thing.Skrg berani terima pasien sunat gak dok ? atau jangan2 yang terima pasien sunat malah bu dokter.hehehe

iway said...

hahahahaah, saya dulu pake dibius lokal, jadi begitu disunat ga kerasa apa-apa, dan emang ga dijahit, karena ga pake nangis tentu saya dapet perawan :D

Kebersamaan yang Indah Kita

Daisypath Anniversary Years Ticker

hanya bisa mengucapkan...

zwani.com myspace graphic comments