my map

https://www.google.co.id/maps/@-7.5532988,110.7662994,189m/data=!3m1!1e3!4m2!5m1!1b1?hl=id

Friday, January 11, 2008

NgeTHANG gigi

Semalaman pak Jimin muda tidak bisa tidur..... jangankan tidur nyenyak… tidur barang setengah jam saja tidak bisa….
Nyut…nyut… nyut…nyut…
Thêng… thêng… thêng….thêng…


Serangan rasa sakit yang berdenyut-denyut bergantian antara gigi dan kepala…
Badan secara utuh tidak ada yang sakit… tapi… ini bagian kecil saja… waduh.. bikin pyusiiiing minta ampyuuuuunn…

Kalo empat malam sebelumnya tidak seberapa nyerinya… masih bisa tidur… tiga sampai empat jam dalam semalam… lumayan cukup untuk melemaskan otot-otot punggung dan pinggang yang seharian digunakan untuk mencangkul di sawah…

Tapi malam tadi benar-benar sangat menyiksa…
Berkumur-kumur dengan air garam dari yang hangat sampai panas sudah dilakukan.

Hasilnya?

NIHIL.. NOL BESAR..

Ga ngefek.
Obat dari Puskesmas sudah diminum hingga butir terakhir….
Juga sama
Ga ngefek..

Bingung harus diapain gigi ini… dikasih obat ga efek… dikumurin air garam mulai dari yang hangat hingga yang panas ga ngefek… tidur tidak nyenyak… makan tidak enak.. seluruh urusan dunia saat ini tidak ada yang lebih penting dan menyita perhatiannya selain tertuju pada petak kecil satu biji giginya yang tertatanam di geraham.
………………………….

Hingga muncul ide gila.. ide yang paling gila untuk mengatasi masalah gigi yang sangat menyebalkannya…

“Akhirnya saya tang pak dokter, gigi yang bikin masalah besar itu” kenang pak Jimin tua kepada saya saat menceritakan pengalamannya yang menyebalkan dengan sakit gigi, selesai rapat RT di rumah pak Sugeng.
“Ditang?” tanya saya.. saya membayangkan bahwa tang adalah salah satu perlengkapan para montir bengkel… kotor dan tidak higienis.
“Iya saya tang….. tangan kanan memegang tang… sementara tangan kiri berpegangan tiang rumah dari kayu.” Kata mbah Jimin

“Terus?” tanya saya penasaran
“Dengan sekuat tenaga menahan rasa sakit…Pêrrrrrêêêêêêêês... Akhirnya berhasil… darah sampek kothos-kothos…mengalir deras…” kata mbah Jimin. Kali ini beliau mulai bersemangat gaya berceritanya.

“Akhirnya berhenti mbah?” tanya saya
“Ya agak lama…. Terus berhenti darah yang keluar…” jelas mbah Jimin

“Terus giginya yang dicabut itu utuh pak?” tanya saya

“Dicabut gimana tho pak dokter… Pêrrrrrêêêêêêêês …itu maksudnya diremuk pakek tang!” jelas mbah Jimin dengan bersemangatnya..
………………………………

Pêrrrrrêêêêêêêês … ternyata gigi diremuk pakek tang….
Benar-benar ide paling gila dan paling nekat mengatasi gigi sakit yang pernah saya dengar…

Gimana nih pak/bu dokter gigi ngadepin pasien kayak gini?

4 comments:

Si Jagoan Makan said...

aduh dokter..mbaca ini..gigiku langsung mak nyesssss..

De said...

Weleh maas, nek nang ndesoku wes biasa niku hihi

mpokb said...

pasien nekat.. apa nggak takut infeksi? padahal kalo ke dokter kan bisa minta bius dulu yak?

Dino said...

Aduh sakit gigi!!!
Itu sakit yang paling menyebalkan..

Kebersamaan yang Indah Kita

Daisypath Anniversary Years Ticker

hanya bisa mengucapkan...

zwani.com myspace graphic comments