my map

https://www.google.co.id/maps/@-7.5532988,110.7662994,189m/data=!3m1!1e3!4m2!5m1!1b1?hl=id

Saturday, February 24, 2007

Pak, Saya ini mengantarkan cucu, kok ikut-ikutan disuntik?

Sebuah Puskesmas di daerah pinggiran di suatu kabupaten Bagaskara di propinsi Madhangkara, terkenal sangat laris. Cakupan pasien yang berkunjung di Puskesmas tersebut tidak hanya dalam wilayah kerjanya, tetapi sudah melintas ke luar wilayah kerja dan bahkan ke kecamatan kabupaten tetangganya. Salah satu rahasia yang membuat Puskesmas tersebut tersohor adalah karena menyediakan layanan suntikan, suatu tindakan yang mulai banyak ditinggalkan oleh Puskesmas lain. Bahkan suatu tindakan yang tidak diperbolehkan bila tidak ada indikasi medis yang kuat, walaupun hanya sekedar memberikan suntikan vitamin.

Masyarakat pedesaan umumnya bila berobat tidak diberikan suntikan maka bagi mereka itu namanya belum berobat. Jadi yang dikatakan berobat itu harus disuntik. Apapun sakitnya.

Entah apa alasan Puskesmas ini, tetap memberikan tindakan suntikan sesuai permintaan pasien-pasiennya. Bisa jadi karena melihat ini adalah peluang pasar, atau karena mencoba berempati terhadap apa yang membuat kegelisahan pasien bila tidak disuntik. Yang jelas hanya kepala Puskesmas dan stafnya saja yang tahu.

“Era otonomi daerah bung!”

“Jangan coba-coba ikut campur urusan rumah tangga orang!”

Kira-kira demikianlah jawaban Kepala Puskesmas beserta stafnya ketika ditanya mengapa mereka tetap memberikan tindakan suntikan sementara Puskesmas yang lain mulai memberhentikannya.

“Wah mateni pasaran tenan mas! [wah membunuh pasaran orang lain]”

inilah kira-kira ungkapan kepala dan staf Puskesmas yang berada disekitarnya, terhadap apa yang dilakukan Puskesmas “penyuntik” itu.

Saking larisnya, pasien yang datang setiap hari bisa berjubel seperti pasar. Rata-rata kunjungan bisa 150 pasien setiap hari pada jam kerja jam 08.00 – 11.00. Hari senin atau hari pasaran [pahing, pon, wage, kliwon, legi; kebetulan disamping Puskesmas ada pasar yang buka hanya pada hari pasaran pahing, sehingga disebut pasar pahing], jumlah pasien bisa mencapai 250 pasien rawat jalan, sedangkan anak-anak yang mau imunisasi dan kunjungan KB serta ibu hamil tidak dihitung.

“Wow..luar biasa! Berapa banyak pasiennya bung? “Ratuusan!”

Dalam rentang waktu tiga jam, dan jumlah pasien yang ratusan pada hari senin dan hari pasaran, dapat anda bayangkan berapa menit yang dibutuhkan untuk pekerjaan : menanyai, memeriksa, melakukan tindakan suntikan.

Bila petugas polikliniknya dua orang, maka rata-rata satu pasien ditanyai, diperiksa dan disuntik dalam waktu 1 menit 44 detik. Tetapi bila petugas yang memeriksa berjumlah satu orang maka setiap pasien ditanyai, diperiksa dan disuntik dalam waktu 43,2 detik.

Sebenarnya yang beruntung adalah pasien yang diperiksa dalam waktu satu jam pertama. Karena apa? Karena dokter atau perawat yang memeriksa masih dalam fresh, jadi senyumnya kepada pasien masih original. Satu jam kedua, stamina pemeriksa mulai menurun. Dan satu jam terakhir (satu jam ketiga) sudah ala kadarnya. Ibarat komputer, sudah terlalu banyak memproses data, satu jam terakhir “pentium”-nya sudah panas (walopun dual processor), sehingga konsentrasi berkurang. Serta senyum yang ditampilkan tidak karuan bentuknya karena tidak original lagi.

Mbah Bejo, datang ke Puskesmas memeriksakan cucunya yang berumur 5 tahun sakitnya flu. Dasar anak-anak walaupun sakit flu, tetap menunjukkan keaktifan dan kelucuannya. Mbah Bejo dan cucunya mendapatkan keberuntungan mendapatkan jatah diperiksa dalam rentang satu jam terakhir. Jadi pas “pentium” pemeriksa mulai mendekati exhausted. Karena melihat cucu mbah Bejo “sehat” pemeriksa, mengira yang sakit mbah Bejo, dan langsung menyuruh mbah Bejo tengkurap

Monggo mbah Murep” [silakan tengkurap mbah]

Tanpa berpikir panjang mbah Bejo tengkurap, kemudian pemeriksa melorotkan celana mbah Bejo, sehingga kelihatan menyembul pantatnya, selanjutnya menusukkan jarum injeksi dengan spuit yang berisi vitamin.

Setelah membetulkan celananya, mbah Bejo dipersilakan duduk di depan pemeriksa. Dan ditanyain

Gimana mbah rasanya?

Kados pundi tho, pak mantri Dokter, ingkang sakit puniko wayah kulo, ingkang dipun suntik kok kulo?” [gimana sih pak Mantri yang sakit cucu, yang disuntik kok saya?”

Pak Mantri dokter : ?!#*?:<>

Mak GLODAK!!!

25 comments:

NiLA Obsidian said...

whuahahahahaha.....
ketawa tengah malem neh jdnya...gara2 pak dokter telat preksa....hihihi

Yusuf Alam Romadhon said...

hayoo... pada belum tidur!!! nge-blog-nye stlah habis praktik kok mbak.. he he he...

de said...

Hahahaha..sampeyan yo lucu. Simbah kis yo lucu. Lha sing loro putune lha kok gelem2 e di mlorotin celananya

Septian said...

alooo...salam kenal
itu mak glodak artinya apa ya ? apa mbah2nya tadi malah pingsan ? hahaha....

eh, gimana kabar Solo ?
Well, saya pernah berobat di Boyolali, saya dulu menolak untuk disuntik karena takut. Tapi kata ayah saya, kalo disuntik sama dokter ini pasti tidak sakit dan ga berasa sama sekali.

Mengapa bisa demikian? apakah harus dikenai bagian kulit tertentu?

WiEdHa said...

kompak maunya ya pak dokter hehehee
met kenal pak dokter.. dari egypt

vivi said...

MAK GLODAK!!! bacanya aku....kok bisa ya terjadi rada-rada gawat juga ya... untung cuma disuntik vitamin lumayan lah buat si mbahe buat nambah energi hehehe :)btw pak dokter makasih ya buat sarannya di blog ku kemaren sangat berguna sekali terima kasih banyak :)

Mbah Dipo said...

lha kalo pasiennya wong ayu kinyis-kinyis, dokternya bisa dibalang tapuk sandal itu... :P

Nananging Jagad said...

Welha dalah....nyuntek yo nyuntek, ning ojo waton jasjus ra urus, nganti sing dudu pasien yo melu kesuntek...-:)

T A T A R I said...

walaaaahhh..piye to dok?????
solonya dimana pakde??
aku juga wong solo loh..
boleh donk periksa gratis
hehehehe.kidding

Anisa said...

kalo gitu susah juga ya dateng di praktekan dokter super laris.Takut...?

evi said...

takut ah....priksa tmpt pak dokter ini, ntar yg sakit anakku yg disuntik mboke.
nomor sepatunya berapa pak dokter...? ngelemparnya biar enak *pas gitu loh* hehehe.....

Si Jagoan Makan said...

ha..ha..ha kok lucu-lucu seh ceritanya ini beneran ya dok ?
Btw, dokter bener nggak sih, kalau sering dimuat diwawancarai dan sering nulis di media, cepat naik pangkat ?? Soalnya ada dokter yang hobi ngontak aku supaya diwawancai..*sorry curhatt

pyuriko said...

Aku ndak mau di suntik.... aku ndak mau di suntik.... aku ndak mau di suntik.... takut dokternya salah suntik lagi,.... heheheh....

venus said...

hehehe...dokter yang amat sangat lucu.
salam kenal juga, mas dokter. makasih kunjungannya :)

muthe said...

wuah..tapi emang gitu kan? waktu saya FarDes di Cianjur, juga gitu. lebih percaya suntikan mantri daripada obat yang diresepkan dokter. kurang manjur katanya. nampaknya emang sugesti...

Yusuf Alam Romadhon said...

buat
de: mlorotin celana enak kok, apalagi mo disuntik; disun setitik..he he he
Septian: mak Glodak... dramatisasi kaget..campuran jawa timuran
Wiedha: ya pak "Guru" yang jauh2 dari mesir...
Vivi: walopun orang Jakarte..ternyata bisa Mak Glodak!!!
mbah Dipo : Ojo ngajari judes mbah...
nananging jagad: whe..alah...kagetnya kurang mantep...lebih mantep mak Glodak!!! ha ha ha
TatarI : aku wong Kartasura..Gonilan cedhak UMS/Assalaam... wis kondang... he he he
Anisa : bud Dokter sudah tak obong2 agar mo nge-Blok
EVi: tampaknya suka maem pedes ya ... jadi judes... he he he bercanda nih..
Jago makan : Ceritanya beneran plus sedikit dramatisasii..
masalah syarat naek pangkat ndak ngerti ya mbak... aku ini dokter pengangguran... he he he
Kiko : disuntik enak lho...disun setitik...he he he
Venus: makasih ya..

kenny said...

huahahah...oalahhh tho, simbah ki kog yo manut wae dikon mlorotke celono :D
Pak dokter kog yo gak tanya2 dulu

disini kog jarang buaget sih disuntik kecuali imunisasi.

kujie said...

menarik isunya walau pun saya terpaksa membaca berulang kali untuk difahami....tetapi masih boleh membuat saya ketawa di malam pekat ini..hehehehe..salam doc

terimakasih doc kerana singgah blog saya...

Yusuf Alam Romadhon said...

Tuk :
Muthe.. sori belum bikin.. tulisannya... iya kebanyakan orang desa apalagi yang tua2 sukanya disuntik
Kenny: diplorotke enak kok.. he he he
Kujie: foto dirinya selalu atraktif... masak sulit dipahami? o iya ini banyak bahasa jawanya ya..

shirei said...

wahahahaha lutuuuuuuuuuuu
cm sama spt kata kujie : rodo njlimet. apa aku yg gak terbiasa baca panjang2 yah. wahahahahaha

Yusuf Alam Romadhon said...

Untuk Shirei :
Makasih masukannya "njlimet".. berarti tulisan ini belum sederhana... kalo tidak ada aral melintang... insya Allah mo jadi bagian dari tulisan di buku baru saya mendatang... doain ya...

My Alter said...

ha ha ha...ada2 aja...si tukang suntik udah kecapean ya pak dokter..ampe ga nanya2 dulu, main nyuntik aja...:)

Nieke,, said...

duh, commentku kmaren beneran ga nyampe ya,,? hehe.. iya d comment lagi,, dibikin lagi aja om episode 2 nya 'coz aku pengen tau apa yg kejadian sama ntu mbah setelah disuntik.. hihii.. owya, ya ampunnn... aku pikir tuh si mbah namanya Murep, soalnya aku ga ngerti bahasa Jawa dan tadinya ga ngeh ada artinya di samping,, ternyata artinya tengkurap toh.. ahahahaaa...

cakmoki said...

hehehe, kalo gak disuntik, pasien pulang obate dibuang.
Malamnya berobat ke pak Mantri dokter.

Yusuf Alam Romadhon said...

Untuk :
My Alter: makanya jadi dokter pada tahu diri kalo udah capek... biar ndak salah suntik..
Nieke: waduh makasih banget...susah2 tetap mencoba ngasih koment... apalagi konteksnya bahasa jawa... makasih ya Nieke
Cak Moki : Iya saya pernah menjumpai... pasien tidak minum obat yang diresepi..cukup suntik saja..

Kebersamaan yang Indah Kita

Daisypath Anniversary Years Ticker

hanya bisa mengucapkan...

zwani.com myspace graphic comments