my map

https://www.google.co.id/maps/@-7.5532988,110.7662994,189m/data=!3m1!1e3!4m2!5m1!1b1?hl=id

Friday, March 9, 2007

VIRUS MERAH JAMBU MENGANCAM DOKTER

Dokter Hendro (bukan nama sebenarnya), 34 tahun, yang hobinya karate, renang dan body contest…mempunyai body aduhai… tegap berisi. Ditunjang tinggi badannya 176 cm, semakin melengkapi reputasinya sebagai sosok yang lelaki banget. Siapa yang tidak mampu menahan rasa simpati dan kekaguman atas kelebihan fisik, ketampanan, kelebihan intelektualnya, sifat “care”nya pada pasien.

Kalo ada majalah pria yang mencari siapa sosok lelaki yang lelaki banget… dokter Hendro-lah adalah orang pertama yang jadi nominasi untuk mendapatkan gelar lelaki yang lelaki banget tersebut.

Intelek, seksi, dan banyak keunggulannya.

Selain karakter-karakter kuat ke lelaki-annya, dokter Hendro.. mempunyai keluarga idaman setiap orang.. istrinya yang cantik jelita. Melihat istrinya yang tinggi semampai, kulit seputih batu pualam…mengingatkan orang akan bintang sinetron dan film Tamara Bleszynski.

Dari luar orang memandang benar-benar pasangan yang sangat ideal…. Membuat cemburu setiap orang yang mengenalnya..

Dokter Hendro termasuk orang yang sangat memegang teguh prinsip, apalagi prinsip agama Islam yang dianutnya. Sehingga dia selalu tetap menjaga “jarak” terutama terhadap pasien yang berjenis kelamin berbeda.

Dia sangat menyadari dan mengakui gejolak perasaan terhadap pasien-pasiennya yang cantik….apalagi yang masih muda dan mempunyai postur tubuh yang aduhai… Kata orang berdesir lima detik…..ketika melakukan pemeriksaan fisik yang mendekati daerah-daerah tertentu… magnet yang sangat bertegangan tinggi..

………………………………………..

Datanglah Evi seorang pasien cantik, berambut panjang lurus, hitam berkilau bak iklan shampoo Sunsilk…menebarkan semerbak harum wangi tubuh dan pesona kecantikan luar biasa dari dirinya… pengetahuannya yang luas membuatnya menjadi sosok yang enak diajak ngobrol….sebuah gelombang yang setala dengan gelombang yang dimiliki oleh dokter Hendro… Jadi selalu nyambung dalam bahasa verbal maupun bahasa non verbal… sebuah tanda kesamaan gelombang..

Walopun datang dengan sakit flu, namanya orang cantik…ya tetap orang cantik…plus intelek…enak diajak ngobrol… dan nyambung…membuat dokter Hendro merasa nyaman dengan suasana konsultasi… pasien nyaman dan dokternya nyaman… ada hiburan kaleee…

……………………………………………

Malam jam 22.00 WIB… penyeranta handfone dokter Hendro berbunyi menandakan ada pesan yang masuk….dan dibuka..

mas Hendro…boleh saya curhat mengenai masalah keluarga saya… mas

ternyata pesan dari Evi… pasien yang kemarin konsultasi di meja praktiknya.. wajah cantik itu masih jelas tergambar dalam benak pikiran apalagi perasaannya apalagi masih tersimpan dalam memorinya harum dari tubuh dan rambutnya…

Boleh mbak Evi… ada masalah apa?

Kok pakek mbak sih..kayak saya ini lebih tua.. kan lebih tua mas… pakek dik saja ya mas

Ya dik.. ada masalah apa?"

Gitu dong mas"

dst…hingga

tanpa terasa sudah lebih dari 20 SMS melesat meluncur ke udara keluar dari handfon dokter Hendro menyasar masuk ke handfon Evi..

(Telkomsel dan Indosat mendapatkan lebih 40 transaksi jasa SMS malam itu..)

…..dan terus berlanjut dalam hari-hari sesudahnya.. hingga istri dokter Hendro menangkap adanya sinyal perubahan-perubahan perilaku dokter Hendro…

………………………………………

Selingkuh… ngeri…virus merah jambu…mengganggu keharmonisan keluarga..

Profesi dokter yang sangat terbuka terhadap publik… dalam arti berbagai macam karakter manusia yang sangat acak mempunyai kesempatan yang sama mengakses dirinya…. Sebuah keadaan yang sangat rentan untuk terserang virus merah jambu ini…

Termasuk pula para dokter yang sedang mengikuti pendidikan lanjut…pendidikan spesialis….

dimana interaksi sesama teman sejawat sangat intens siang dan malam…. hampir 24 jam… rawan terjadi cinta lokasi… tidak hanya dominasi artis bintang film atau sinetron.. sangat perlu diantisipasi dan disikapi dengan arif, bijaksana dan sangat berdisiplin tinggi…untuk mencegah terjadinya…

Menurut Anda…..apakah para aktivis Blogger juga rawan terserang virus merah jambu itu..?

30 comments:

DenaDena said...

Ternyata dokter jugaaaa manusiaaa

NB: kulo mboten nggadah sedulur pulisi, Dok. Tenang mawon he..he..

kenny said...

virus kan nggak gak kenal tempat, keadaan, dan situasi pak(pak dokter yg lebih tahu :P)...tergantung daya tahan body lha klo kasus virus merah jambu, brati tergantung daya tahan hati, bisa jg terjadi antara para blogger (aku blm kog, lho??!! :D)

Anonymous said...

menurut saya seh.....
semua hal yang berhubungan dengan orang banyak, termasuk blogger, dokter, artis, dll

pasti berpeluang mengalami hal seperti itu.....
terkena "virus merah jambu"....

tapi itu khan tergantung orang nya...(tergantung daya tahan nya)
emang rawan seh........tapi gimana lagi....(pake imunisasi donk?)

itu epidemic yang emang bisa menjakiti siapa aja....

dan ga pandang bulu (lagian bulu nya sapa yang mau dipandang.....hehehehehehhe)

yah di nikmati ajalah...
asal jangan kebablasan...
heheheehhehe......

kayak artis2 itu lho...
cuman kerjaan....ga pake hati...
istilah nya "profesionalitas" gitu

berbagi genggaman said...

he..he..bloger juga sama kayak dokter pak. bisa juga kena virus merah jambu.
Biar ga ketularan, jangan lupa pake Serumnya, kasih sayang dan komunikasi dengan pasangan tercinta.
Bisa di beli di Apotik Rumah tangga sakinnah..

Anisa said...

Sepertinya virus merah jambu tidak masuk dalam kamus hidup saya dok.Karena bagiku apapun yang terjadi dalam kehidupan nyata jauh lebih indah dan lebih nikmat bila hanya dibandingkan dengan dunia maya yang berfungsi "hanya sebagai tumpangan saja". hehheehehhe...dokter sendiri bagaimana ? Bahaya donk kalo nantinya ambil spesial, yg kuat dok,,,jangan mudah tergoda, ingat di rumah telah dinanti bidadari cantik dan dua permata hati yang tampan...banyak berdoa saja dok.

iway said...

lho kan katanya "witing tresno jalaran soko kulino, witing gatel jalaran ra tau adus" kayaknya hampir semua profesi berpotensi jeruk makan jeruk :D

siwoer said...

sbg seorang blogger yg sudah cukup lama...beh sering itu kena setrum virus jambu, pa lagi tau kan, kalo blog itu bukan gambaran real, jadinya yg tampak yg bagus2nya saja, apalagi kalo baca blognya banyak persamaan dgn kita, jadinya ya kalo pas ngeliat blognya wuihhhhhh langsung senut2, padahal kalo ketemu di dunia nyata juga belum tentu :D

sandi said...

pozdrowienia z polski www.miss-you-bebe-4ever.blog4u.pl

lita uditomo said...

hehe...nemu istilah baru dari pak dokter nih.."virus merah jambu"

ngga jawab pertanyaannya pak dokter nih, soalnya kalo virus merah jambu sih bisa nyerang siapa aja, dan dimana aja tho, pak..;)

MaIDeN said...

"Menurut Anda…..apakah para aktivis Blogger juga rawan terserang virus merah jambu itu..?"

Ya, terutama blogger yang pertahanan dirinya sedang tidak bagus, atau memang sudah ada virus lainnya ditubuhnya, virus keduniawian :)

Bintang said...

semua manusia begitu mas karena kuantitas bertemu atau komunikasi dengan banyak orang2 baru diluar sana..kita kan bukan malaikat atau nabi..tapi semua itu tergantung kitanya gimana jaga jangan sampai virus itu masuk dalam diri kita..cukup sekian kalo diterusrin bisa panjang hehehe

triadi said...

mau ga mau yang lebih mendekatkan pak dokter dan ibu itu adalah "kata-kata sakti" via sms. Saya selalu percaya kekuatan kata...

rime said...

ah, mau dokter mau blogger mau gembel.. kalo ga kuat iman sih bisa2 aja keserang virus ini... :p

danudoank said...

virusnya oke banget ya merah jambu. tapi kalo saya mah mending jambu merah beneran dok. lebih enak, nyata, banyak vitamin, menyehatkan, lah jadi jualan jambu. sebagai sesama dokter, eh, manusia maksudnya, marilah kita saling mendoakan agar virus itu tak menyerang kita, amin.

putri_angga said...

Alhamdulillah yaaa,,, selama aku jadi mahasiswa kebidanan, aku gak pernah naksir pasien sendiri....


yaaaaaa iyalahhhhhhhhhhh...
yang melahirkan perempuan semua
yang hamil perempuan semua...
ketemu cowok,,, anak bayi yang mau diimunisasi
cowok gak ada yang dipasang KB IUD, hihihi

adapun menaksir suami pasien??? huhuhu gak etis banget

satusatunya hiburan,,,, ya ngecengin residenresiden yang masih membujang,,,, bagaimanapun rupanya,, residen menjadi high quality demand... hahahahahah (apa kabar dokter enricko???? kudoakan cepetcepet SPOG)

bagaimana dengan coass?? hahah gak jaman ah,,, hahahha...

ya namanya juga usaha.
kalo naksir blogger? hm.... hmmm.... hmmm.... bisa juga,,,
seperti mas triadi,,, si warungkopi itu,,, yg lagi kesengsem sama,,,,,,, hahahahahah


peace ah dok!

NiLA Obsidian said...

emang paling asyik flirting sama dokter ganteng ya...hahahaha....
berobat tulang bertahun2 kalo ngga pake kekuatan "lain" semangad bisa drop hahahaha...
dalam setiap kesempatan dimana pun siapapun pasti kemungkinan itu ada...balik lagi ke pribadi masing2 bagaimana kita menyikapinya...

joni said...

wah baru tahu ada virus merah jambu.. menyerang blogger bisa jadi kalo sama2 cocok dan klop gak masalah kan? *asal masih sama2 single* ;)

- Nilla - said...

bener... bener... setuju sama mas joni! Apalagi kalo msh muda gini. Hehehehe... ;P

Yusuf Alam Romadhon said...

Terima kasih banget sama semuanya...
Buat Dena2: memang dokter juga manusia... mudah greng gitchu..lho..
Buat Kenny: walopun tahu...namanya juga manusia..kalo tidak greng berarti bukan manusia...
Buat seseorang : berarti sambil menyelam minum air... asal tidak pelempogen...he he he
Buat Maria : biar tidak jadi demam malarindu tropikangen ya mbak.. he he he
Buat Anisa : OK ANISA

Yusuf Alam Romadhon said...

Ngelanjutin..ada error ngetik
Buat Iway : "witing trisno jalaran soko ntrintil ngulinani"...makasih mas..
Buat Siwoer: Iya...kayaknya memang seperti itu ya...berarti harus hati-hati dong..
Buat Sandi : makasih...
buat mbak Lita : iya mbak... makasih
Buat Maiden : Kayaknya seperti itu...
Buat Bintang : yang paling susah nyetopnya... he he he
Buat Mas Triadi : kata dan konteks mas... kayaknya lho..
Buat Rime : berarti harus ku ku... tidak boleh nggak ku ku..
Buat Danu :....kita berdoa aja..dan berusaha...
Buat mbak Bidan.. Naksir mas Triadi tho... habis kopinya maniz banget sih..
Buat mbak Nila : wah nggak enak nih jadi Ge-Er.. ha ha ha
Buat mas Joni : ndilalahnya kalo satunya ndak single ato dua2nya ndak single...gimana mas.. the end ato to be continue.. he he he
Buat Nilla temennya Nieke : makasih ya Nilla...

Mashuri said...

wah kalo yang ini belon ada vaksin-nya neh....*hix..hix...*

My Alter said...

Untuk blogger, kayanya engga la ya apalagi kalo sudah ada tumpangan hatinya atau sudah berkeluarga, masa mau mengorbankan rumah tangganya demi seseorang yang di dunia maya yang engga jelas apa kah orang tersebut boong atau bener2 jujur, beda dengan kasus dokter hendro, profesi dokter melibatkan interaksi di dunia nyata, naaah itu yang lebih harus diwaspadai dok...:)

vivi said...

kayanya virus merah jambu itu bukan hanya bisa menyerang blogger tapi semua lini deh sekarang semuanya balik lagi sama iman kita kuat ato tidak hanya itu saja tidak ada yg bisa membentengi diri kita selain iman kita betul kan pak dokter :)

Kang Kombor said...

Kalau saya sih selalu menjaga agar tidak bermain api atau sebaliknya, bermain air. Main api hangus, main air basah. Kedua-duanya nggak bagus untuk keharmonisan rumah tangga.

Sebagai lelaki normal, saya sangat menyukai wanita cantik. Akan tetapi, saya selalu menempatkan diri hanya sebatas mengagumi dan menikmati kecantikannya saja melalui mata saya. Saya tidak akan berusaha untuk memiliki atau sekedar merasai si empunya paras.

Yusuf Alam Romadhon said...

Buat Bang Mashuri..
Wah kalo bang Mashuri bisa nemuin vaksinnya... bakal jadi milyader... bang...
My Alter..
Kalo dalam berkomunikasi sama2 merasa chemistry-nya sama gimana...?
Buat Vivi..
kadang iman naik....kadang iman itu turun... kalo pas turun piye... he he he
buat Kang Kombor..
Sebagai lelaki normal... lha kalo orang cantiknya itu datang terus dan berkali-kali.... bikin ndak ku kuuu.... deh he he he

- Nilla - said...

Hehehe... Cuma mau ralat! Aku ini bukan temennya Nieke loh, Mas Yusuf. Tp kembarannya! ;P

Anonymous said...

“gimana nih, saya gampang jatuh cinta lho!”
“Saya juga gampang kejatuhan cinta, kok!”
Sayangnya keinginan menjawab seperti itu akhirnya dibatalkan, melewati beberapa detik pertimbangan.
Tapi ketika akhirnya terjadi masalah, rasa takut terbesar adalah takut kehilangan persahabatan dikarenakan tragedi yang tidak disangka.
Disini materinya ditulis dari sudut pandang pada level aplikasi, sementara disisi lain dibahas pada level substansi.
Maafkan jika amarah terus saja terpendam, mungkin sampai bisa di-resolve penyebabnya.

Yusuf Alam Romadhon said...

Buat seseorang
saya memahami... perasaan-perasaan itu... dan itu sangat manusiawi.. termasuk diriku sendiri... "mudah jatuh cinta" dan "mudah kejatuhan cinta"... berteman, bersahabat, tanpa ada rasa menyakiti dan tercemari... tidak ada yang salah kok...
mudah2an segera menemukan seseorang yang menjadi tumpuhan hati... mengisi hari-hari amanah.. menemani kesabaran... menunggu masa berakhirnya amanah kita.. bingung.. aku sendiri juga bingung...

Anonymous said...

Semoga???
Kok kaya'nya saya berada pada posisi yg dikasihani?? Dikasihani karena tidak berpegangan pada sesuatu, atau seseorang, sehingga kesensitivitasan ini dianggap berasal dari situ. Ah..tidak sejauh itu kok, tenang saja..bukan itu masalahnya.
But anyway, thax for the pray.

Saya sungguh tidak berharap berada pada anggapan seperti itu, saya lebih senang dianggap sebagai anak umur 15 tahun yang belum mengerti apa apa dan tidak dianggap punya maksud apa apa, karena memang begitulah adanya.

Yusuf Alam Romadhon said...

Ya saya mencoba mengerti....

Kebersamaan yang Indah Kita

Daisypath Anniversary Years Ticker

hanya bisa mengucapkan...

zwani.com myspace graphic comments